Lapan: Tiada Teleskop Mampu Lihat Hilal Rendah

Jakarta (ANTARA) – Deputi Sains, Pengkajian, dan Informasi Kedirgantaraan Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) Prof Dr Thomas Djamaluddin mengatakan, sampai saat ini di dunia tidak ada teleskop yang mampu melihat hilal di ketinggian di bawah empat derajat.

“Problemnya dengan teleskop secanggih apa pun, baik cahaya hilal dan cahaya senja di ufuk sama-sama diperkuat, sehingga hilal di ketinggian rendah tetap sulit terlihat,” kata Thomas Djamaluddin di Jakarta, Minggu.

Ia menanggapi tentang adanya perbedaan pendapat dalam menentukan penanggalan Hijriyah seperti penentuan 1 Syawal, 1 Ramadhan dan lainnya yakni kriteria wujudul hilal yang menekankan hanya pada hisab dan kriteria Imkan Rukyat yang mengharuskan visibilitas hilal di samping hisab.

“Ketinggian hilal sangat rendah pada 29 Ramadhan (29 Agustus) yakni di bawah dua derajat, maka kemungkinan besar rukyat itu akan gagal melihat hilal, sehingga Ramadhan digenapkan 30 hari dan Idul Fitri seharusnya jatuh pada 31 Agustus,” kata Djamal.

Pakar antariksa yang juga anggota Badan Hisab dan Rukyat (BHR) itu menegaskan, cahaya hilal dan cahaya senja berasal dari matahari, jadi panjang gelombangnya sama dan tidak bisa difilter.

Tidak ada teknologi yang mampu melihat hilal (bulan sabit) di bawah empat derajat, dan secara teori pun tidak ada teknologi yang bisa mengatur tingkat kekontrasan agar hilal bisa lebih tampak dibanding cahaya senja, kecuali ada teknologi yang bisa mematahkan teori tersebut.

“Kriteria hisab yang saat ini digunakan oleh Muhammadiyah seharusnya diperbaiki, kriteria tersebut terlalu sederhana,” katanya sambil menekankan pentingnya penyatuan kriteria penentuan tanggal Hijriyah.

Agar bisa merukyat bulan, ujarnya, jarak bulan dan matahari minimal 6,4 derajat dan beda tinggi bulan dan matahari dari ufuk minimal empat derajat. Jadi hilal baru bisa teramati jika melebihi kriteria itu.

Ormas seperti Persis (Persatuan Islam) juga menggunakan wujudul hilal tapi dengan syarat ketinggian hilal yang layak dirukyat, katanya.

“Muhammadiyah sebagai ormas Islam modern jangan terjebak oleh kriteria wujudul hilal. Kriteria yang digunakan Muhammadiyah saat ini adalah metode lama yang sudah usang,” tegasnya dengan nada yang diperkeras.

Sumber : http://id.berita.yahoo.com/lapan-tiada-teleskop-mampu-lihat-hilal-rendah-060211945.html

About roeyani
South Borneo, nice place to be here, virgin forest, friendly people, dayak community at Meratus mountain, swimming cows, cheap every thing, easy staying in local people's home, secure journey.... so come to my place.....

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s