Menumbuhkan Budaya Hidup Bersih

Terekam dengan jelas suasana kota Tokyo yang teratur, bersih dan masyarakatnya yang sangat santun, jujur , disiplin, dan pekerja keras. Ada salah satu budaya bangsa Jepang yang sederhana namun manfaatnya sangat luar biasa dalam kehidupan ini, yakni budaya bersih. Bangsa Jepang dimanapun dan kapanpun selalu menerapkan budaya bersih ini, di jalan, di toko-toko, dikantor, dirumah dan juga disekolah.

Kita bangsa Indonesia memang harus mengakui bahwa belum menerapkan budaya bersih ini dalam segala aspek, padahal sudah tahu akan pentingnya kebersihan ini dalam kehidupan kita, bahkan dalam agama Islam bersih adalah sebagian daripada iman.

Hidup bersih akan berdampak pada jiwa kita, contohnya jika rumah kita bersih maka hati kita akan senang dan terasa betah dirumah, demikian juga jika suasana kelas, lingkungan sekolah bersih maka suasana belajar akan terasa lebih nyaman dan enak, sehingga hasil belajar akan lebih maksimal.

Orang bijak mengatakan bahwa, dirimu adalah apa yang kamu lakukan setiap hari, sesuatu yang dilakukan berulang akan menjadi kebiasaan, kebiasaan yang diulang akan menjadi adat atau budaya, adat yang diulang akan menjadi kepribadian, nah kalau sudah menjadi kepribadian, maka akan menjadi landmark kita, apa yang selalu kita ulang tadi. Contohnya anak yang selalu terlambat, maka akan terbiasa dengan suasana terlambat atau tidak merasa bersalah kalau dirinya terlambat, Orang yang setia harinya selalu menggunjing, maka bukan dirinya kalau tidak menggunjing, demikian juga anak yang selalu ribut dikelas maka dimanapun akan terinpirasi untuk ribut. Alangkah indahnya jika kebiasaan yang selalu diulang itu sebuah kebaikan, misalnya kebersihan, kesopanan, keramah-tamahan, disiplin dan lain sebaginya.

Belajar dari makna pengulangan tadi, maka saya mengajak kepada semua guru dan siswa untuk mencoba membiasakan budaya bersih, yakni pada tahap awal setiap Jum’at pagi jam 08.30-09.00 membiasakan untuk melakukan bakti diri pada intitusi dan masyarakat yakni dengan membersihkan lingkungan sekolah dan sekitarnya, dengan tujuan membentuk budaya bersih di lingkungan siswa dan guru dan menjaga kebersihan lingkungan sekolah.

Memang kebiasaan yang baik itu pada mulanya berat dan susah, namun kalau sudah dilakukan terus menerus, insya Allah akan menjadi bagian dari budaya dan kepribadian kita. Amien

Akhirnya saya berharap kiranya program budaya bersih ini mendapatkan respon dan dukungan positif baik dari guru, siswa dan orang tua siswa sehingga kalau kelak kita kembali ketanah air ada sedikit oleh-oleh yang dapat kita tunjukkan kepada masyarakat di Indonesia.

About roeyani
South Borneo, nice place to be here, virgin forest, friendly people, dayak community at Meratus mountain, swimming cows, cheap every thing, easy staying in local people's home, secure journey.... so come to my place.....

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s